HADIRAT TUHAN

Maz 139: 1-12

I. ARTI HADIRAT TUHAN.

Hadirat Tuhan berarti Tuhan hadir ditengah-tengah kita dengan segala manifestasinya dan itu bisa berarti segala hal sebab Tuhan kita maha kuasa, maha tahu, maha besar, suci, kasih, adil dst sebab itu Ia dapat melakukan segala hal.

Dengan singkat hadirat Tuhan itu berarti Surga! Kalau Dia ada, semua akan berubah menjadi Surga; kalau Surga ditinggalkan Allah, Surga hilang, sebab satu-satunya yang penting dari Surga adalah Allah sendiri. (Waktu Adam Hawa diusir dari Firdaus maka Allah juga tidak lagi ada di dalamnya, Firdaus hilang.

Orang-orang mencari bekas tempat Firdaus itu dengan susah payah dan tetap tidak pernah bisa menemukan  tempat yang amat indah itu, didaerah yang diperkirakan tempat dari Firdaus, sekitar sungai Ferat Kej 2:10-14).

Dalam Wasiat Lama hadirat Tuhan itu selalu dihubungkan dengan suatu tempat di mana Tuhan secara nyata bertahta di tengah-tengah umat-Nya.

Sebelum Kemah Suci ada, hadirat Tuhan itu tidak tentu, biasanya ada di mezbah waktu korban dinyalakan untuk Tuhan. Misalnya Mezbah Habil, Abraham, Ishak, Yacob dan sebagainya. Juga ada di dalam Firdaus, di Bethel, waktu Yacob tidur di sana, dan sebagainya.

Sesudah ada Kemah Suci, secara jasmani Tuhan bertahta di tengah-tengah umatNya di atas tutupan Grafirat yang ada di atas Tabut di bawah dua Kerub; Kel 25:22. Semua dihubungkan atau dipusatkan di sini, ke dalam hadirat Tuhan.

Dalam Wasiat Baru orang-orang beriman selalu berbuat segala hal di dalam Nama Tuhan Yesus Kol 3:17. Sebab di dalam nama Tuhan Yesus terjadi hubungan dengan Surga dan Allah, itu menghubungkan dan memasukkan orang-orang Wasiat Baru ini ke dalam hadirat Tuhan. Juga di dalam Tuhan Yesus, kita bisa tinggal tetap dalam hadirat Tuhan, seperti carang di dalam pokok Yoh 15:5.

Hadirat Tuhan itu bertingkat-tingkat (untuk umat Tuhan) dan ada batas-batasnya. Tidak semua orang bisa masuk atau tinggal di sini. Kalau seorang berbuat dosa maka ia keluar dari hadirat Tuhan ini, misalnya Adam Hawa yang berdosa, juga Kain yang membunuh Habil, mereka tidak tahan di dalam hadirat Tuhan.

Kej 4:16 Lalu Kain pergi dari hadapan TUHAN dan ia menetap di tanah Nod, di sebelah timur Eden. (hadapan, TB=pre-sence, KJV=hadirat, TL)

II. ALLAH MAHA HADIR.

Hadirat Tuhan itu ada di mana-mana, baik di Surga, di bumi diantara umatNya, di seluruh dunia (Maz 114:7) dan di seluruh alam berzakh bahkan sampai dalam nerakapun. Maz 139:6-12. Dia ada di mana-mana Maz 139:1- 12, bahkan yang lebih hebat lagi Ia ada dalam masa lalu dan sampai masa yang akan datang, dari kekal sampai kekal.

Ia bisa berada dalam masa lalu, tetapi tentu Ia tidak mau mengubah sejarah sebab Ia adil, tidak mungkin Ia mengubah semua fakta-fakta yang sudah terjadi, fakta-fakta sejarah, tetapi Ia tahu dengan tepat, seolah-olah Ia ada dalam masa lalu tepat dimana peristiwa itu terjadi.

Juga Ia ada dalam masa yang akan datang, yang belum dijalani oleh seorangpun dan Ia bisa mengubah masa depan sesuai dengan kehendakNya, sebab Dia yang menentukan dengan tepat, semua yang akan terjadi, misalnya zaman Antikris di hari-hari yang akan datang itu ditentukan 1260 hari Wah 11:2 dan itu pasti akan terjadi, sudah ditentukan dari semula oleh Allah yang maha kuasa, maha tahu, maha adil dan maha hadir. Ia ada dari kekal sampai kekal.

Sekarang pikiran kita belum bisa mengerti kemahabesaran Allah yang tidak terbatas itu. Allah itu maha hadir, kita belum bisa mengenal sepenuhnya apa artinya dari kekal sampai kekal, tetapi kelak di sana kita akan tahu lebih banyak!

III. MACAM-MACAM HADIRAT TUHAN.

Allah yang sama tetapi hadiratNya terasa tidak sama oleh setiap orang tergantung dari orangnya.

a. Untuk orang-orang suci, orang-orang milik Allah, di pihak Allah.

b. Untuk orang berdosa, iblis dan semua miliknya. Hadirat Allah yang sama itu dirasa berbeda bagi dua golongan mahluk atau orang-orang ini (1Yoh 3:10) baik di dunia dan di alam berzakh.

Dalam garis besarnya Hadirat Tuhan berarti:

A). Untuk orang-orang suci dan benar: Surga.

B).Untuk orang dosa: Hukuman.

C). Untuk semua: Hadirat Tuhan berarti diketahui Allah; dimana saja ada ciptaan Allah, sampai disana Allah memantau, sehingga dalam Nerakapun Allah tahu tetapi Allah tidak tinggal disitu Maz 139:1-12. (Lebih-lebih dalam Wasiat Lama, pada waktu orang-orang beriman dalam Wasiat Lama mati, mereka ditahan dalam penjara yang di bawah, mata Allah tetap memandang mereka sampai Tuhan Yesus turun ke bawah melepaskan mereka Ef 4:8).

A. UNTUK ORANG-ORANG (MAHLUK) DALAM TERANG.

Untuk orang beriman dan semua mahluk hidup yang ada di pihak Allah, hadirat Tuhan itu sangat indah, makin dekat makin indah. Hadirat Tuhan untuk orang beriman itu ber- tingkat-tingkat.Dari hadirat Tuhan mengalir sukacita dan kepuasan yang tidak terbatas Maz 16:11.

Jadi masuk dalam hadirat Tuhan itu berarti Surga, semua yang indah dalam Surga itu ada dalam hadirat Tuhan. Kita sudah bisa nikmati hadirat Tuhan mulai sekarang sesuai dengan tingkat kita dalam hadirat Tuhan; sekalipun kita masih ada di dunia dan dibatasi oleh keadaan kita yang fana dan duniawi ini, tetapi hadirat Tuhan itu sudah bisa dirasakan, dinikmati oleh semua orang-orang yang ada dengan Allah sesuai tingkatan masing-masing.

Misalnya Musa, yang berpuasa 40 hari 40 malam berada dalam hadirat Tuhan dan bercakap-cakap dengan Tuhan muka dengan muka Kel 33:11. Sebab itu proses menua dalam tubuh Musa berhenti Ul 34:7, bahkan kulitnya bercahaya Kel 34:29 dan kuasa Allah di dalamnya melimpah.

B. UNTUK ORANG-ORANG DAN MAHLUK DOSA.

Hadirat Tuhan bagi orang berdosa berarti hukuman, dahsyat dan ini juga tergantung dari tingkat-tingkat dosanya. Sebab itu orang-orang yang berdosa tidak tahan dalam hadirat Tuhan, mereka keluar bahkan lari dari hadirat Tuhan, misalnya Adam-Hawa sesudah jatuh dalam dosa Kej 3:8.

Kain, mula-mula ia masih ada dalam hadirat Tuhan.

Ia menyesal sudah membunuh adiknya sendiri, pasti itu suatu pukulan batin yang keras dan dahsyat baginya, sehingga ia menyesal tetapi ia tidak bertobat, bahkan ingin mati (seperti Yudas yang juga menyesal tetapi tidak bertobat Mat 27:3. Ini memang bentuk/ model pekerjaan iblis di dalam orang-orang yang mau taat pada iblis, suka membunuh dan dibunuh Yoh 8:44). Sebab itu Kain yang tidak bertobat ke luar dari hadirat Tuhan Kej 4:16.

Juga Yunus yang tidak mau taat, ia lari, ke luar dari hadirat Tuhan Yun 1:3,10. Tuhan tetap melihat Yunus ke manapun ia pergi, meskipun ia keluar dari hadirat Tuhan yang indah itu.

Keluar dari hadirat Tuhan itu berarti lepas dari kasih, anugerah, kemurahan dan perlindungan-Nya. Orang-orang ini akan diterkam iblis 1Pet 5:8 sehingga diperham-bakan lagi di dalam dosa, menjadi alat-alat iblis untuk berbuat kejahatan, sebagai kaki tangan iblis.

Kalau ia bertobat, ia bisa kembali pada Allah, tentu ada cacatnya. Yak 4:7-8.

Hadirat Tuhan itu seperti api, tetapi bagi orang benar itu indah (seperti Musa Kel 19, di atas Gunung Sinai yang penuh dengan api, asap dan guruh, Musa merasakan suasana yang indah, bahkan waktu turun ia berubah, wajahnya bersinar-sinar dan tubuhnya jadi berhenti menua, sehingga sampai berumur 120 tahunpun ia masih kuat dan matanya masih terang). Tetapi bagi orang berdosa, apalagi yang melawan Allah seperti Nadab Abihu, juga 250 orang-orangnya Korah, hadirat Tuhan bagi mereka menjadi api yang dahsyat dan membakar dan menghanguskan, juga dalam 1Raj 1:13 dll. Orang berdosa tidak tahan dalam hadirat Tuhan, mereka menjauh, bahkan sesudah semua orang berdosa lengkap masuk Tasik api yang kekal (KJV: Lake of Fire), seluruhnya menjauh dari Tuhan sampai pada jarak yang tidak lagi dapat ditempuh 2Tes 1:9. Neraka tasik api ini dijauhkan dari hadirat Allah sampai kekal dan tidak bisa bertemu kembali, bahkan juga dalam pikiran Yes 65:17.

Begitu dahsyat hadirat Allah bagi orang dan mahluk-mahluk berdosa.

Ini prinsip Allah sepanjang masa, orang-orang yang najis, yang berdosa dalam Wasiat Lama tidak boleh masuk dalam Kemah Suci (dalam hadirat Tuhan), mereka tidak bisa menikmati hadirat Tuhan yang indah (ingat Daud Maz 27:4, 2Pet 1:16-18)

Kalau toh seorang berdosa memaksa dengan cara-cara tertentu untuk masuk ke dalam hadirat Tuhan seperti Nadab dan Abihu, mereka bisa mati dihukum Bil 26:61/ Im 10:2. Kalau kita mau hidup dalam hadirat Tuhan, yaitu dalam perlindungan dan kasih-Nya, harus bertobat dan hidup dalam kesucian, taat dipimpin Roh melakukan kehendakNya Orang-orang ini masih bisa jatuh, tetapi Tuhan masih bisa menolongnya kalau mereka mau bertobat, maka mereka diampuni dan kembali dalam hadirat Tuhan, kembali di pihak Tuhan Yak 4:7,8. (Tetapi orang yang berdosa itu merusak nasibnya yang baik (Peng 9:18). Orang yang kecurian itu sedih, sebab ada sesuatu yang indah dan berharga hilang. Begitu juga dengan orang yang berbuat dosa, itu seperti kecurian; beberapa banyak hal yang indah-indah dari rencana Allah bagi hidupnya diambil setan, hilang. Misalnya Kuasa, pengurapan, hikmat, damai, rencana-rencana Allah yang indah, juga umur bisa berkurang (lihat Tulang Elisa no 74 tentang ini) dan lain-lain. Orang berdosa kalau sungguh-sungguh bertobat, betul bisa diampuni, tetapi sesuatu yang indah sudah hilang seperti dicuri!

Orang yang keras hati dalam dosa itu seperti dicuri terus menerus dengan rutin, lekas habis. Ia menjadi miskin, kosong, hina, hidupnya jadi tidak berarti sebab keras hati dalam dosa).

Hadirat Tuhan diantara umatNya, itu sesuai dengan tingkat kesucian masing-masing, Allah melihat dan Allah hadir diantara mereka.

Mal 3:16 Tetapi hendaklah segala orang yang berbakti kepada Tuhan itu berkata seorang kepada seorang: Bahwa sesungguhnya Tuhan juga meng-amat-amati dan men-dengarnya dan di hadapan hadirat-Nya adalah sebuah kitab peringatan tersurat bagi segala orang yang takut akan Tuhan dan yang meng-indahkan nama-Nya! (TL)

Diantara orang berdosa Allah juga hadir, sekedar tahu tetapi bukan menyertai, sebab mereka tidak akan tahan kalau Allah ada di tengah-tengahnya

C. HADIRAT TUHAN UNTUK SEMUA.

Satu hal penting yang perlu kita ketahui ialah bahwa semua yang kita perbuat, yang baik dan yang jahat itu tidak lepas dari hadirat atau pandangan mata Allah. Mata Allah memandang setiap orang di dunia ini sampai dalam angan-angan dan pikirannya dan semua itu masuk dalam pikiran Allah yang luar biasa. Dalam istilah Alkitab rekaman ini disebut buku Hayat Mal 3:16, Wah 20:12,15 (untuk orang berdosa disebut “segala kitab”). Dalam Surga tidak ada buku tulis, tetapi ini kata-kata kiasan supaya kita bisa mengerti. Kecanggihan sistem Allah ini tak terhingga, sampai akhir zaman tidak dapat ditandingi oleh kemajuan ilmiah manusia yang mana pun.

Segala perbuatan jahat dan perbuatan baik itu diketahui Allah meskipun Ia tidak langsung menindaknya Pengkh 8:11 sehingga beberapa orang mengira bahwa Allah tidak tahu Maz 73:11.

Jadi orang-orang ber-iman selalu ada di hadapan hadirat Tuhan, misalnya: 2Sam 6:16. Daud menyanyi memuji Tuhan dengan bebas di hadapan Tuhan, Allah mengetahuinya dengan tepat.

Misalnya kalau seorang berkata-kata, semua kata-katanya itu langsung naik ke hadapan Tuhan seperti huruf-huruf balok yang berdiri di muka Allah dan ini direkam untuk selamanya Yer 17:16, kecuali kalau bertobat, baru “catatan ini” dihapus dari buku hayat atau pikiran Allah.

1Sam 1:12. Hanna berdoa di hadapan hadirat Tuhan, Tuhan melihat kita selalu, juga waktu menyanyi, memuji, berdoa dan mendengar Firman Tuhan, apa sungguh-sungguh atau bermain-main atau menghinakan hadirat Tuhan,kita selalu ada di dalam hadirat Tuhan, sebab itu di dalam Gereja (juga di tempat-tempat lain yang manapun) jangan sembarangan dengan tingkah laku yang tidak pantas, apalagi dengan sikap dan kata-kata yang jelek kepada Tuhan, atau dengan  pikiran dan perbuatan dosa, itu direkam untuk selamanya dalam buku arsip Tuhan (kecuali kalau bertobat, itu dihapus oleh darah Yesus). Belajar hidup tertib, suci, taat di hadapan hadirat Tuhan seperti Abraham seperti Elia.

Kej 17:1 Ketika Abram berumur sembilan puluh sembilan tahun, maka TUHAN menampakkan diri kepada Abram dan berfirman kepadanya: “Akulah Allah Yang Mahakuasa, hiduplah di hadapan (hadirat, TL) Ku dengan tidak bercela. (1Raj 17:1)

Misalnya kalau seorang mencium isterinya dengan bergairah, Tuhan tahu tetapi ia tidak perlu malu, sebab itu bukan dosa 1Kor 7:2-3, tetapi kalau ia mencium perempuan lain, itu yang dosa dan direkam lengkap dengan perasaan hatinya dan apa yang dikatakan dalam hatinya, sebab Tuhan melihat semuanya! Rekaman Tuhan itu dahsyat, semua yang dilakukan manusia, ditambah isi hatinya dan semua yang lain diketahui Tuhan lengkap.

Jadi orang yang ada dalam hadirat Tuhan itu menerima segala hal-hal yang indah dan mulia dari Allah, itu luar biasa, seperti masuk Surga, dan di dalam hadirat Tuhan itu juga direkam lengkap dan itu mengikut menyertainya sebagai pahala untuk kekal Wah 14:13. Tetapi rekaman orang berdosa yang masuk dalam Neraka kekal dibuang semua, dimusnahkan, sehingga tidak lagi diingat oleh Allah dan semua orang yang hidup di Surga. Meskipun kita masih hidup dalam dunia, tetapi kalau hati tinggal dalam hadirat Tuhan, kita bisa bersukacita seperti dalam  Surga, tetapi jangan lupa, kita harus terus tinggal dalam kesucian, tetap harus mau pikul salib, supaya bisa tetap tinggal dalam suasana Surga. (Kalau satu kali kita sudah masuk Surga sesudah kematian, di sana semua orang tidak lagi bisa berdosa, sehingga tidak lagi ada problem.

Sebab itu selain bersukacita dan menikmati suasana Surga dalam hadirat Tuhan, kita juga(dalam hidup ini) harus selalu memelihara kesucian hidup kita supaya tetap benar dan berkenan kepada Tuhan.

IV. MACAM-MACAM TINGKAT HADIRAT TUHAN.

Hadirat Tuhan itu bertingkat-tingkat.

Hadirat Tuhan ini sama dengan tingkat kesucian yang bertingkat-tingkat yang juga tampak dalam Kemah Suci. Sampai di mana kita meningkat dalam kesucian sampai di situ juga kita bisa masuk dalam hadirat Tuhan..

Dalam Wasiat Lama Tuhan hadir di atas tutupan Grafirat dari Tabut Kel 25:8,22. Meskipun begitu hadirat Tuhan sudah terasa dari jauh (makin jauh, tingkatannya makin rendah) oleh orang-orang yang mencari Allah.

Memang hadirat Tuhan itu bertingkat-tingkat, tetapi bukan menurut jarak hurufiah, melainkan secara rohani, yaitu:

1. Di muka Pintu Gerbang (= Luar Halaman). Orang-orang yang berdosa di hadapan hadirat Tuhan Kej 13:13; 19:13 dan orang-orang dosa yang mencari Tuhan dan mau bertobat bisa merasakan hadirat Tuhan dengan nyata sejak dari sini Hak 20:23.

2.a. Halaman.

Semua orang laki-laki Israel setiap tahun harus menghadap hadirat Tuhan tiga kali Kel 23:17.

Mereka datang ke Halaman Bait Allah, bahkan iblispun masih boleh masuk hadirat Tuhan dalam tingkat Halaman ini (Ayub 1:6,12; 2:7).

Dan memang halaman bait Allah ini akhirnya diserahkan dalam tangan antikris Wah 11:2. Ini adalah tingkatan orang-orang percaya yang masih menyeru Nama Tuhan, tetapi juga terus-menerus jatuh bangun dalam dosa. (Orang yang samasekali tidak mau bertobat itu ke luar dari hadirat Tuhan = Luar Halaman).

2.b. Di muka Pintu Kemah, misalnya Kel 29:11. Tentu di sini terasa lebih kuat daripada di muka Pintu Gerbang.

3. Di dalam Ruang Suci.  Ini tingkat imam-imam. Dalam Wasiat Lama hanya sedikit orang yang boleh melayani dalam Ruangan Suci, hanya imam-imam saja.

Imam-Imam Tuhan hidup di hadapan hadirat Tuhan di dalam kesucian, tetapi Hofni dan Pinehas berbuat banyak dosa di hadapan hadirat Tuhan, sehingga dihukum Tuhan. Sebaliknya Samuel yang kemudian menjadi nabi Tuhan, ia mau hidup dengan tertib dan suci di hadapan hadirat Tuhan dari kecil 1Sam 2:18,21. Sebab itu kuasa, hikmat dan anugerah Tuhan ada di atasnya.

Ini tingkat yang lebih tinggi, daripada Halaman, sebab itu Tuhan bisa bekerja lebih banyak dan lebih kuat dalam orang-orang ini. Ada banyak tingkatan dalam Ruangan Suci ini dan yang tertinggi disini adalah di Mezbah Dupa di muka Tirai, misalnya Kel 30:7-8, Im 16:12.

4. Di dalam Ruang Maha Suci.  Imam besar 1 tahun sekali masuk ke dalam Ruang Maha Suci ke depan Tabut Im 16:13.

Orang-orang yang menang terus (lebih dari pemenang Rom 8:37 KJV) akan duduk dengan Kristus dalam tahta BapaNya, ini berarti di Ruang Maha Suci Wah 3:21. Ruang Maha Suci adalah lambang kesem-purnaan dan disini hadirat Tuhan paling kuat, seperti Musa yang berkata-kata dengan Tuhan muka dengan muka. Ini tingkat yang tertinggi

V.  MASUK  HADIRAT TUHAN.

Tuhan Allah itu maha suci, sebab itu orang yang masuk dalam hadirat Tuhan itu ada syarat-syaratnya.

A. SYARAT MASUK .

1. Benar, suci, tidak ada dosa, sebab dosa menarik hukuman Tuhan sekalipun Musa (yang bersalah sebab tidak mengkhitankan anak-anaknya Kel 4:24), bahkan Putra Allah sekalipun, sebab menanggung dosa umat manusia begitu banyak, maka Allah Bapa tidak tahan dan (hadirat Bapa) meninggalkanNya lalu hukuman Allah dijatuhkan di atasnya, sehingga Putra manusia Yesus berteriak-teriak berseru kepada BapaNya.

Mat 27:46 Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: “Eli, Eli, lama sabakhtani?” Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau (hadiratMu)meninggalkan Aku?

Ia menderita karena dosa-dosa kita, karena dosa seluruh umat manusia.

Kalau ada dosa kita tidak bisa masuk hadirat Tuhan bahkan bersekutu dari jauhpun terputus Yes 59:1.

2. Pikiran dan angan-angan yang suci. Ini perlu ekstra perhatian, sebab di hadapan Tuhan, alam pikiran itu nampak jelas, tidak tersembunyi bagiNya Ibr 4:13. Keinginan-keinginanpun harus disucikan.

Sekalipun dalam Wasiat Lama, Tuhan memberi peraturan tentang dunia keinginan supaya jangan ingin milik orang atau ingin hal-hal yang dosa sebab Allah melihatnya, tahu dengan tepat dan itu dosa di hadapan Allah Ul 5:21.

Apalagi kita dalam Wasiat Baru. Sebab itu orang yang hanya mempunyai keinginan yang jahat atau melawan Firman Tuhan, itu sudah dosa dan ditolak Tuhan, dikeluarkan dari hadirat Allah. Allah tidak pernah salah dan Allah tidak bisa ditipu atau dikelabui oleh keadaan luar yang rohani, sebab itu kita harus sungguh-sungguh memeriksa diri di hadapanNya (sampai dalam pikiran dan angan-angan kita; kalau ada dosa, harus langsung dibersihkan, baru sesudah itu kita bisa bersekutu kembali dengan betul dan bisa masuk atau terus tinggal dalam hadirat Tuhan).

Juga pikiran tentang yang akan datang diketahui Tuhan, sebab itu harus disucikan, sekalipun itu baru dalam rencana atau angan-angan yang belum tentu jadi. Kalau ada rencana jahat atau melawan Firman Tuhan, Tuhan tahu dan itu sudah dosa di hadapan Tuhan, sebab itu harus dibuang. Ams 23:7 KJV. Semua angan-angan dan cita-cita yang dosa harus dibuang. Gal 5:24. Sampai kapanpun dalam pikiran kita, kalau ada dosa, itu dilihat Allah dan itu jahat, Allah tidak berkenan, sebab itu harus dibersihkan.

Tujuan dan cita-cita kita harus benar, baru bisa cocok dengan Tuhan dan masuk dalam hadiratNya. Jadi pikiran dan cita-cita kita bukan saja tidak boleh ada dosa, tetapi juga harus betul, mencita-citakan hal-hal yang benar dan yang diperkenan Allah. (Juga dalam Gereja, dalam perse-kutuan tubuh Kristus, hati, pikiran dan angan-angan harus bersih dan dicocokkan dengan Firman Tuhan, sehingga seluruh sidang jemaat bisa sehati, sepikir, sejiwa, setujuan 1Kor 1:10, Fil 2:2-3).

3. Memelihara diri dalam kesucian.

Jangan hanya masuk dalam hadirat Tuhan, tetapi belajar tinggal tetap dalam hadirat Tuhan, terus bersekutu, berjalan dan hidup dengan Tuhan sekalipun kita masih hidup sehari-hari.

Kej 5:22 Kemudian dari pada beroleh Metusalah itu, Henokh hidup dengan Allah tiga ratus tahun lamanya dan beroleh anak laki-laki dan perempuan. (TL)

Henokh berjalan dengan Tuhan, tetapi ia masih bersekutu dengan isterinya dan mempunyai anak-anak serta mengasuhnya sambil terus berjalan dengan Tuhan. Ini hanya bisa terjadi kalau kita terus menerus memelihara diri dalam kesucian Tuhan, sampai dalam setiap perbuatan dan angan-angan.Tetapi kalau kita sudah masuk hadirat Tuhan, itu bukan berarti untuk selamanya (kecuali di Surga, atau tingkat Ruang Maha Suci), kita masih bisa keluar lagi dari hadirat Tuhan. Keadaan kita di dunia ini masih bisa berubah. Ada yang keluar masuk dalam hadirat Tuhan, ada yang sebentar-sebentar, ada yang lama baru keluar, atau lama baru masuk kembali, ada ber-macam-macam variasi.

Adam, Kain, Yunus, Saul dll mereka sudah masuk dalam hadirat Tuhan, tetapi pada satu saat keluar lagi dari hadirat Tuhan, bahkan Saul tidak kembali lagi untuk selama-lamanya, binasa dalam Neraka.

Mereka mulai dalam Roh berakhir dalam daging Gal 3:3-4. Sebab itu kita harus memelihara hidup ini tetap dalam hadirat Tuhan. Bagaimana caranya?

3.1. Firman Tuhan.

Untuk tumbuh kita harus bertambah dalam pengertian Firman Tuhan  2Pet 3:18. Sampai dimana kita mengerti Firman Tuhan dan penuh Roh Kudus, sampai disitu kita bisa tumbuh dan berbuah Mat 13:23, 1Sam 14:30. Sebab itu kita harus tumbuh dalam pengertian Firman Tuhan dan limpah dengan minyak Roh Kudus (Ligabis). Gereja itu bukan tempat rekreasi, tetapi tempat belajar dan diolah supaya tumbuh seperti Kristus, sebab hasilnya itulah yang kita bawa untuk kekal.

3.2. Hidup dipimpin Roh, tidak sampai berdosa, tidak sampai menuruti kehendak daging Gal 5:17, 1Pet 1:2.

3.3. Menyucikan dirinya untuk pelayanan dengan tulus 2Kor 6:17, 2Tim 2:20-21 tidak akan sampai berdosa.

3.4. Memelihara persekutuan tubuh Kristus dengan baik, ini juga mencegah kita dari berbuat dosa sebab saling menasehati, saling melayani dalam Roh, saling mendoakan dan menguatkan.

Semua ini harus didasari dengan mau mematikan daging supaya tidak timbul keinginan daging dan bisa taat Rom 8:13. Kalau mau merasai sakit dalam daging, maka kita tidak sampai berdosa dan tidak keluar dari hadirat Tuhan 1Pet 4:1.

B. TERUS MENINGKAT DALAM HADIRAT TUHAN KE TINGKAT-TINGKAT YANG LEBIH TINGGI.

Jangan puas sampai pada satu tingkat pertumbuhan, harus terus tumbuh, terus meningkat dalam tingkatan-tingkatan hadirat Tuhan yang lebih tinggi. Pertumbuhan rohani itu juga sejalan dengan pertum-buhan dalam tingkat-tingkat hadirat Tuhan yang lebih tinggi.

Seringkali sesudah mengalami hal-hal yang indah dari Tuhan, lalu orang mulai menyaksikan terus hal-hal indah itu dan berhenti sampai disitu saja. Misalnya orang yang bertobat dengan cara-cara yang ajaib, semua orang keheran-heranan dan ia terus bersaksi ke mana-mana, itu indah, tetapi seringkali orang lalu berhenti pada peristiwa dan pengalaman yang indah itu. Juga kalau sudah mendapat pengertian yang baru tentang Roh Kudus atau akhir zaman, lalu berhenti di situ terus. Ada juga orang lain yang berhasil membangun suatu gedung Gereja dengan segala sistem organisasi yang bagus. Tetapi jangan berhenti sampai di sini saja! Ini salah. Jangan berhenti pada satu titik pertumbuhan, sekalipun itu merupakan suatu peng-alaman atau sukses yang amat indah dan mulia.

C. MENGAPA KITA HARUS TERUS TUMBUH DAN MAJU?

SEBAB:

1. Ini adalah kehendak Tuhan, sebab target pertum-buhan dan pengolahan orang-orang beriman adalah tumbuh sampai mencapai ukuran penuh seperti Kristus. Ef 4:13.

2. Tidak tumbuh itu tidak wajar. Kalau seorang berhenti tumbuh, itu biasanya ada sebabnya, misalnya:

a. Ada dosa-dosa tertentu. Saul sesudah menjadi raja, tidak tumbuh, macet, sebab ada dosa iri pada Daud. Seluruh hidupnya hanya berisi macam-macam usaha untuk membendung Daud, supaya tidak mengambil tahtanya atau tahta anak-anaknya (padahal Daud tidak berusaha mere-butnya). Sebab itu ia makin terjerat dalam dosa sampai mati rohaninya. Semua dosa, apalagi dosa sombong itu menyebabkan pertumbuhan rohani menjadi pelan sampai berhenti, bahkan menjadi undur. Ini pekerjaan setan. Jangan berdosa, itu memberi kesempatan pada iblis.

b. Bodoh, merasa sudah tumbuh dengan cukup, apalagi kalau ia merasa sudah lebih dari orang lain. Orang seperti ini akan kehilangan rencana Allah selanjutnya, sehingga hidupnya yang kemudian menjadi sia-sia. Misalnya Nuh, sesudah air bah ia hidup lagi 350 tahun dengan sia-sia, sebab mabuk anggur “lama”;coba ia tumbuh, mungkin sekali ia akan diangkat seperti Henokh.

c. Merasa sudah cukup dalam rohani lalu mau main-main dan melazatkan tabiat daging, tidak lagi mau pikul salib. Ada yang merasa sudah cukup menderita dan me-nyangkal diri (tentu ini adalah tipu daya setan, sebab segera seorang berhenti mematikan (Rom 6:6) daging, daging akan hidup kembali dan tumbuhlah segala macam bentuk kedagingan dan dosa! Apalagi kalau dilazatkan Rom 13:14).

Ada seorang hamba Tuhan yang dipakai Tuhan dengan heran, sesudah tua dan anaknya mulai menggantikan dia, ia mulai slow down, sebab ia sudah punya nama, lalu setiap malam melihat video silat. Akhirnya hidupnya menjadi kosong dan sampai mati berhenti sampai disitu saja (mungkin juga merosot!). Rencana Allah lebih lanjut tidak nyata dalam hidupnya.

d. Mungkin juga karena kecewa kepada Allah (tetapi Allah tidak pernah salah!).

e. Dan lain-lain. Kadang-kadang mereka tidak tahu sebabnya atau tidak mau mengakuinya, tetapi kalau sebab-sebabnya ini tidak dibereskan, maka itu akan menjadi dosa sehingga keluar dari hadirat Tuhan. Sama seperti orang naik sepeda, kalau berhenti, ia jatuh! Begitu juga secara rohani, orang yang berhenti tumbuh itu pasti ada sebabnya, ada sesuatu yang tidak beres; dan ia akan jatuh!Kalau hal-hal yang tidak beres itu dibiarkan, tidak dibereskan, akan tumbuh makin jelek dan akhirnya menyebabkan kejatuhan dalam dosa dan keluar dari hadirat Tuhan.

3. Kalau kita tidak tumbuh, itu tidak baik, rugi sebab:

a. Sudah atau akan jatuh dalam dosa. Ini sebabnya mengapa tidak tumbuh, kalau normal, sehat, selalu tumbuh.

b. Rencana Allah dalam hidupnya batal. Untuk setiap masa dari hidup kita, Tuhan mempunyai rencana tertentu yang indah. Kalau kita tidak tumbuh, kita tidak akan mengalami rencana tersebut. Kalau Israel tidak keluar dari Mesir, maka mereka tidak akan mengalami pengalaman laut Merah terbelah, apalagi pengalaman manna, Yordan dan Kanaan yang indah-indah. Kalau Israel merasa di Mesir sudah mapan, semua baik dan aman, untuk selamanya mereka menjadi budak dan pada satu saat akan lenyap. Mereka tidak akan pernah mengalami hal-hal yang indah di Kanaan.

c. Bisa mati rohani. Kalau kemacetan pertumbuhan dibiarkan, maka dosa yang menyebabkannya akan ber-tumbuh terus dan upah dosa adalah maut Rom 6:23. Sebab itu tidak heran, orang yang tidak tumbuh itu mati rohaninya.

d. Jadi busuk. Kalau rohani sudah mati tidak ditolong, maka mayat akan menjadi bangkai, berbau busuk dan berulat seperti manna yang tidak dimakan. Kesaksian hidupnya akan sangat busuk.

Sebab itu orang beriman harus tumbuh dan tumbuh lebih cepat itu lebih baik, sebab target kita sangat tinggi dan mulia. Daud masih ingin tumbuh terus. Ia ingin membangun Kaabah, tetapi Tuhan melarangnya sebab ia menumpahkan terlalu banyak darah. Daud hanya boleh merencanakan dengan ilham Tuhan, menyediakan bahan-bahannya, sesudah itu ia mati. Memang itu tingkat tertinggi dan terakhir bagi Daud. Tetapi kalau kita belum sampai batas tertinggi dan terakhir, kita harus terus tumbuh dan maju.

Putra manusia Yesus banyak berbuat mujizat dan mengajar dengan heran. Orang-orang berebut hendak menja-dikanNya raja. Kalau Ia berhenti sampai di sana dan menikmati kerajaanNya, pasti menyenangkan.Tetapi kalau Ia berhenti sampai disitu, wai seluruh dunia akan menjadi celaka sebab tidak ada manusia yang selamat dan dunia akan berbau busuk. Untung Putra manusia Yesus tidak mau dijadikan raja, ia lari dari mereka, supaya bisa tumbuh lebih lanjut, meneruskan rencana Allah. Yoh 6:15.

Jangan berhenti tumbuh, meskipun sudah mencapai suatu pengalaman yang luar biasa. Jangan membangun monumen di sekitar pengalaman sukses itu dan berhenti tumbuh disitu, nanti segala celaka dan kerugian itu menghancurkan hidup kita.

VI. HADIRAT TUHAN TIDAK BISA DIBUAT MANUSIA.

Hadirat Tuhan tidak perlu dibuat-buat, sebab sampai dimana tingkat kesucian kita, sampai disitu kita masuk dalam hadirat Tuhan.

Dalam doa, hadirat Tuhan bisa dibuat menjadi makin nyata, makin terasa, tetapi kita tidak bisa meningkat dalam hadirat Tuhan semata-mata dengan nyanyian, musik dll, sebab Hadirat Tuhan itu setingkat dengan tingkat kesucian kita.

Meskipun kita tidak merasa apa-apa, tetapi kalau kita tinggal dalam kesucian Tuhan, kita tetap ada dalam Hadirat Tuhan dan itu betul-betul nyata!

Asalkan kita tinggal dalam kesucian Allah dengan betul maka pasti ada hadirat Tuhan.

Hadirat Tuhan tidak perlu ditambah-tambahi, dibuat-buat atau disubal dengan ber-macam-macam cara seperti yang dibuat beberapa orang, misalnya:

1. Dengan nubuat: “Aku ada di sini”, padahal itu nubuat dari dia sendiri dan tidak ada hadirat Tuhan.

2. Dengan nyanyian, lompat-lompat seperti orang yang dalam kebebasan Roh (2Kor 3:17).

3. Dengan musik lengkap yang bagus dan keras.

4. Dengan sorak-sorai, tepuk tangan.

5. Dengan suasana yang lain, misalnya dengan lighting yang warna-warni dll.

6. Dengan macam-macam cara emosi yang menyentuh perasaan hati, orang berusaha menghadirkan hadirat Tuhan, sehingga semua merasa, yakin ada hadirat Tuhan meskipun mereka tidak hidup dalam kesucian, bahkan hidup dalam dosa. Tuhan bisa hadir di tengah-tengah orang berdosa, tetapi kalau mereka tidak bertobat, hadirat Tuhan mendatangkan hukuman bagi mereka seperti diantara Korah, Datan, Abiram dan 250 orang-orangnya yang mempersembahkan dupa dalam pedupaan tembaga!

Kalau seorang hidup dalam dosa, sekalipun dibuat macam-macam cara, hadirat Tuhan tetap tidak ada.

Ingat Tabut ditangan Hofni Pinehas; Mereka berhasil meyakinkan semua orang Israel bahwa hadirat Tuhan datang dan ada di tengah-tengah mereka, sebab itu mereka bersorak-sorak sehingga bumi bergempa dan orang Filistin sangat ketakutan, tetapi sesungguhnya Hadirat Tuhan tidak menyertai mereka 1Sam 4:5-7, 10-11, 30.000 orang Israel mati dikalahkan dan dibunuh orang Filistin sebagai hasil dari “hadirat Tuhan type Hofni Pinehas” (sia-sia) 1Sam 4:5,10. Tetapi sesudah Tabut jatuh ke tangan orang Filistin dan dibawa masuk dalam kuil Dagon orang Filistin, disini terasa hadirat Tuhan dari Tabut itu, ternyata Tuhan tetap ada dan patung berhala Dagon jatuh sampai patah sujud di depan Tabut dari Allah di atas segala Allah.

“Hadirat Tuhan type Hofni Pinehas”, ini hadirat Tuhan buatan yang sekarang banyak dibuat-buat orang, tetapi tidak ada kuasanya, sebab orang-orangnya tetap tinggal dalam dosa, bahkan banyak yang sudah mati dalam dosa-dosanya.

Masih mungkin ada perkecualian, tetapi hanya sedikit dan sementara seperti pada Simson karena kemurahan Tuhan, hadirat Tuhan masih menyertai Simson sampai kali yang ketiga, tetapi pada kali yang keempat, sama sekali tidak ada hadirat Tuhan dan ia mengalami celaka (karena ditinggalkan hadirat Tuhan) yang sangat mengerikan.

Jangan memalsukan atau meniru-niru hadirat Tuhan, tetapi belajar hidup suci dan berkenan kepada Tuhan, maka akan ada sukacita dan kuasa dan kemenangan sebab Allah ada (Rom 8:31, 1Yoh 4:4). Hadirat Tuhan pasti ada di dalam dan diantara orang yang hidup dalam kesucian dan diperkenan Allah 2Taw 5:13-14. Hadirat Tuhan itu bisa disertai tanda-tanda atau tidak! Kalau Tuhan memberi tanda, bisa segala macam, sebab Dia maha kuasa.

VII. KEINDAHAN DI DALAM HADIRAT TUHAN.

Dalam Hadirat Tuhan berarti Tuhan sendiri hadir. Dan dari Tuhan kita bisa mendapat segala perkara. Jangan lupa Hadirat Tuhan tidak tergantung dari perasaan kita tetapi dari tingkat kesucian kita.

Pada waktu pesta pernikahan, banyak umat Tuhan memakai macam-macam cara sekuler yang mewah dan mengagumkan untuk membuat suasana yang indah dan sukacita dan membuat kenang-kenangan yang indah dalam peristiwa yang sekali seumur hidup ini. Mereka seringkali memakai anggur lama dari dunia ini.

Mengapa tidak memakai anggur baru dari Surga, mengapa tidak membuat suasana Surga (hadirat Tuhan Maz 16:11) dengan doa puasa (sebelumnya) dan dengan acara-acara rohani? misalnya dengan bermacam-macam bentuk nasehat Firman Tuhan untuk pernikahan dari pasangan-pasangan Kristen (sudah menikah 5,10,25,50 tahun dst) yang kesaksian hidupnya baik; Dengan audio visual Aids, dengan doa, dengan nyanyian dan musik dalam pengurapan Roh Kudus, serta segala sorak-sorai di dalam Tuhan? Seringkali karena tidak mengerti, banyak umat Tuhan membuat pesta-pesta campuran, dengan doa tetapi juga dengan cara-cara sekuler tetapi hasilnya kesukaan anggur lama!

Juga prinsip yang sama dipakai dalam Gereja-gereja untuk membuat hadirat Tuhan (suasana sukacita) supaya menarik orang datang, tetapi dengan memakai anggur baru itu jauh lebih indah, penuh dengan kuasa dan pasti puas seperti yang ternyata dalam Yoh 2:10.

Kita melihat adanya hal-hal yang indah di dalam hadirat Tuhan, antara lain:

1. Sukacita. Maz 16:11.

2. Kuasa. Kis 1:8.

3. Karunia-karunia Roh Kudus yang makin nyata.  1Kor 12:7-11.

4. Berkat-berkat jasmani. Mat 6:33.

5. Doa dan permintaan. Dll.

1. Sukacita. Maz 16:11.

Dalam hadirat Tuhan ada damai, sejahtera, sukacita yang amat indah.

Maz 16:11 Maka Engkau memberitahu aku jalan yang menuju kehi-dupan; kekenyangan dengan sukacita adalah di hadapan hadirat-Mu dan kesedapan pada kanan-Mu sampai selama-lamanya! (TL)

Kesukaan Tuhan itulah kekuatan kita Neh 8:11. Memang kesukaan dan sejahtera yang kita terima itu tidak sama untuk setiap orang, tergantung dari dekat atau jauh dari Tuhan!

Ada damai yang sempurna Yes 26:3 KJV, damai yang besar bagi orang yang cinta Firman Tuhan Maz 119:165 Yes 54:13. Kalau kita tumbuh dalam tingkatan yang lebih dekat dengan Tuhan, pasti kita akan mengalami hal-hal yang semakin indah dari Tuhan. (Ingat sungai air hidup dalam Yeh 47, makin jauh makin dalam sampai tenggelam dan hasilnya pohon-pohon yang berbuah-buah dan kehidupan (ikan-ikan) yang limpah).

Tingkatan damai dari Paul Kis 16:25, Petrus itu cukup tinggi Kis 12:7, sebab itu sekalipun di dalam aniaya dan ancaman maut, mereka masih bisa tetap sejahtera, karena mereka ada dekat di dalam hadirat Tuhan.

Putra manusia Yesus di dalam aniaya yang paling dahsyat, sekarat, masih bisa pelayanan dengan mulus, tanpa salah, penuh kasih dan penuh dengan karunia-karunia Roh Kudus. Kadang-kadang orang yang dalam kelelahan, lapar, haus, sakit gigi dan sebagainya, mudah menjadi jelek sifatnya, marah-marah, mudah tersinggung dan sebagainya.

Tetapi di sini Putra manusia Yesus tetap dalam keadaan yang ideal, tetap sejahtera dan penuh kasih. Ia bisa mengampuni orang-orang jahat, menginjili penjahat di sebelahnya sampai bertobat, mengurus Maria dan Yohanes, menyerahkan jiwa-Nya dengan baik-baik kepada Bapa di Surga dan sebagainya. Sebab itu majulah lebih dekat dalam hadirat Tuhan, pasti lebih indah dan lebih efektif dan lebih lebat berbuah-buah.

2. Kuasa. Kis 1:8.

Lebih dekat, lebih besar kuasa Allah yang bekerja lewat kita.

Waktu Elisa mendapat mantel Elia, langsung dicoba dan nyata kuasanya yang sangat besar, sampai sungai Yordan terbelah untuk satu orang lewat. (Bandingkan waktu Yusak, Yordan terbelah untuk kira-kira dua juta orang). Sungguh-sungguh Elisa begitu limpah dan mewah dalam kuasa Allah sampai untuk satu orang saja Tuhan membelah sungai.

Dalam pelayanan dan hidup sehari-hari kuasa Allah nyata di dalam Putra manusia Yesus. Tentara yang hendak menangkap Yesus, dengan satu kata saja sudah rebah semuanya Yoh 18:6. Bahkan Ia mengusir setan dari banyak orang hanya dengan satu patah kata saja Mat 8:16.

Begitu pula kalau kita dekat dengan Tuhan, makin dekat maka makin besar kuasa dan segala hal-hal yang indah dari Tuhan untuk kita.

3. Karunia-karunia Roh Kudus yang makin nyata.

Ada 9 karunia Roh Kudus, dan semua itu bekerja dalam setiap orang-orang yang dipimpin Roh. Lebih dekat dengan Tuhan lebih nyata segala karunia-karunia Roh itu termasuk hikmat, mujizat dll. Stefanus yang dekat dengan Tuhan tidak dapat dikalahkan oleh ahli-ahli Torat yang menyerangnya, meskipun Stefanus masih muda dan belum berpengalaman, tetapi ia dekat dengan Tuhan Kis 6:10.

Apalagi Putra manusia, tidak ada satu orang pun yang dapat membantahi atau menjerat Dia.

Kalau ada Roh Tuhan di dalam kita dan kita lebih dekat Tuhan, maka makin nyata hikmat yang ke luar, misalnya: Kej 41:38.

Orang-orang yang seder-hana menjadi bijaksana sebab penuh dengan karunia-karunia Roh Kudus dan dekat dengan Tuhan. Suatu hidup yang indah, puas, berarti dan hasilnya mengikut menyertai sampai kekal.

4. Berkat-berkat jasmani.

Ini juga menyusul Mat 6:33. Kalau orang berdosa masih dapat berkat Tuhan Mat 5:45, apalagi orang yang berkenan pada Tuhan dan hidup dalam hadirat-Nya!

Orang yang cinta akan berkat duniawi, bersungut-sungut kalau tidak mendapatkannya. Memang orang semacam ini tidak ada dalam hadirat Tuhan dan sebab itu ia juga tidak mendapat apa-apa dari Tuhan yang jauh daripadanya. Tetapi orang yang dekat dengan Allah tidak akan sampai mati kelaparan, tidak mungkin! Orang yang sungguh-sungguh dekat dengan Tuhan, tidak akan kuatir akan apapun dan ia pasti diberkati dengan cukup bahkan limpah.

Waktu Tabut ada dalam rumah Obed Edom 2Sam 6:11, mereka memelihara Tabut Tuhan baik-baik dan dengan pengertian (kalau tanpa pengertian pasti mereka takut dan menolak, sebab Tabut baru saja makan korban Uza 2Sam 6:7). Heran, hanya dalam waktu 3 bulan sudah tampak berkat yang luar biasa dari Tabut Tuhan. Baik di rumah, baik di ladang, baik dalam ternaknya, semua diberkati Tuhan dengan limpah! Lebih dekat Tuhan, lebih pasti dan lebih banyak berkat Tuhan, rohani dan jasmani. Kalau toh kekurangan hanya sebagai ujian dan kemudian kelim-pahan itu datang lagi.

5. Doa orang yang dekat Tuhan itu doanya lebih nyata dijawab Tuhan sebab:

a. Makin dekat makin sedikit doa yang keliru (Ams 11:23), dan

b. Makin besar imannya untuk menerima sehingga doa orang-orang dekat itu lebih sering dijawab Ul 4:7.

6. Dan lain-lain.

KESIMPULAN HADIRAT TUHAN:

Berusahalah untuk:

a). Terus tinggal dalam kesucian, sehingga terus tinggal dalam hadirat Tuhan.

B). Jangan keluar dari hadirat Tuhan, bahkan

c). Berusaha setiap kali naik lebih tinggi dalam hadirat-Nya, makin dekat dan makin erat dengan Tuhan 1Kor 6:17. Lebih dekat, lebih serupa dengan Kristus. Ia melihat dan mengenal setiap anak-anak-Nya.

Jangan terlalu peduli penilaian dan penghargaan orang, tetapi nomor satu penilaian dari Tuhan, yaitu: kesucian dan berkenan pada Tuhan, (sebab selalu melakukan kehendak Tuhan, menyenangkan Tuhan Kis 13:22) lalu baru berkenan kepada manusia.

Orang yang takut akan manusia dan ingin mem-perkenankannya itu masuk jerat (Ams 29:25) bisa bohong, tipu, pura-pura dan sebagainya (sebab manusia bisa ditipu). Sebab itu takutlah pada Allah dan jangan takut pada manusia tetapi jangan jadi batu sontohan, melainkan belajar menjadi berkat. Sampai dimana kita tinggal dalam kesucian Allah sampai di sana kita pasti ada dalam hadirat Tuhan, dengan atau tanpa tanda, sebab hadirat Tuhan tidak perlu di buat-buat.

Nyanyian:

Hadirat-Nya p’nuh sukacita.

Di KananNya

Bahagia s’lamanya

Bersekutu dengan Dia,

Dia milikku, ku milik Dia

Hadirat Tuhan p’nuh sukacita

Sungguh.